Kematian


‘Setiap yang bernyawa pasti mengalami kematian’, mungkin kalimat ini sering kita dengar, setiap saat dan setiap waktu, namun sedikit sekali yang mau memahami ini. Manusia sebagai khalifah Allah SWT dimuka bumi hanyalah diberikan waktu sebentar, entah sebulan, setahun, tapi kita tidak pernah tahu sampai berapa tahun kita di jatah oleh Sang Pencipta untuk merasakan kenikmatan hidup didunia. Kita tidak pernah tahu kapan kita meninggal, karena apa kita akan meninggal, dengan siapa kita akan meninggal, kesemuanya itu hanyalah Allah yang telah mengetahui.

Sayang ya,… sampai saat ini masih ada aja orang yang enggak mau tahu kondisi ini, sayangnya lagi orang itu muslim yang secara umumnya tahu bahwa setiap saat kematian selalu datang. Coba kita lihat sahabat
kita disamping, didepan, maupun dibelakang tempat duduk kita, kan kita enggak pernah tahu mereka atau kita yang duluan menghadap-NYA, jangan-jangan kita duluan lagi, apa enggak takut?.

Emang sich, kematian jangan ditakuti, toh takut – enggak takut waktu  itu pasti datang, cuman menurut saya kita perlu takut buat menghadapi kematian kita sendiri. Coba kita renungkan kalo kita mati pada saat maksiat, atau udah waktu sholat kita masih santai, padahal satu menit atau satu detik lagi kita menemui kematian. Terus gimana kalo kita mati belum punya persiapan, terus gimana waktu kita ngadepin dua malaikat di alam kubur, gimana kita ngalamin waktu ngmpul di padang masyhar nanti, terus gimana kalo kita di suruh masuk neraka.

Tapi kenapa sich kita pada enggak takut, atau mungkin kita udah merasa kuat buat menghadapi semua itu, buat ngejalanin siksaan di neraka, atau emang kita udah enggak percaya lagi sama hari akhir, hari kematian yang pernah diajarkan kepada kita dari sejak kecil oleh orang tua dan ustadz. Padahal dulu sahabat Rasulullah kalo udah mendengar kata kubur, kematian, sakaratul maut, para sahabat itu semuanya menangis karena apa? Karena mereka merasa apa yang mereka lakukan selama mereka hijrah ke gamama yang benar belum mencukupi buat membawa mereka untuk kembali bertemu Rasulullah di surga nanti.

Tapi sekarang kita yang boro-boro mau infaq seluruh harta kayak Abu  Bakar, atau Ustman, atau yang galak kalo ada ummat islam yang  dianiaya seperti Umar atau yang suka sekali belajar seperti Ali. Kita  infaq aja kadang-kadang itu juga kalo ada recehan, Udah tahu ummat  sedang diperangi kita malah sibuk dengan hidup kita, dan disuruh  belajar ngaji malah lebih baik nonton tv. Kayaknya kita jauh banget  deh ama Sahabat Rasulullah yang bener berjuang buat islam, eh tapi  kita semua sombong baru punya amal sedikit aja lagaknya mengalahkan  Abu Bakar, Umar, Ustman, dan Ali. Baru bisa baca Alqur’an dikit aja  udah belaga paling alim dan lupa ngajarin ke orang lain dan pakek  nganggep orang lain itu bodoh, sedih deh…. Coba gimana gadepin  kematian yang enggak tahu datengnya.

Sekarang begini aja deh , lebih baik kita mempersiapkan diri kita  agar kita siap, mudah-mudahan kita diberi umur yang panjang untuk  selalu bersyukur dan beribadah kepada NYA, dan kita diambil menuju  kematian dalam keadaan Khusnul Khatimah biar kita enggak harus  kesusahan hidup di akhirat nanti. Jangan deh jadi orang yang rugi dua  kali, udah miskin di dunia,… eh malah dapet siksa di akhirat,  mendingan kita juga mencari yang aman aja deh….

  1. Tinggalkan komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: